Langkah-langkah Pengelolaan Limbah

Langkah-langkah Pengelolaan Limbah- Permasalahan mengenai limbah ini menjadi hal yang sangat rumit di hadapi di masa sekarang. Bukan hanya limbah industri tetapi limbah rumahtangga pun sudah mulai menggang aktivitas kita sehari-hari. Bagaimanakah langkah-langkah pengelolan limbah seefektif mungkin supaya tidak menggagu kehidupan kita? Berikut uraian mengenai langkah-langkah pengelolaan limbah.

Limbah

Pengertian Limbah

Kata limbah adalah kata yang sudah tidak asing lagi bagi kita. Seiring dengan kemajuan kebudayaan manusia (termasuk IPTEK), maka limbah yang dihasilkan juga bertambah banyak. Setiap hari, tiap orang menghasilkan limbah, tiap rumah menghasilkan limbah, tiap sekolah menghasilkan limbah, tiap pasar menghasilkan limbah, apalagi pabrik atau industri, tidak ada pabrik yang tidak menghasilkan limbah. Limbah adalah benda yang tidak diperlukan lagi oleh masyarakat, atau benda yang dibuang karena dianggap tidak berharga atau tidak dibutuhkan. Bagaimana jika limbah dibiarkan menggunung? Sebagai ilustrasi marilah kita bermain dengan angka dan berandai-andai. Jika setiap orang di Jakarta yang berpenduduk 8,2 juta membuang limbah 2,88 liter/hari, akan dihasilkan limbah sebanyak 23.616 m3/hari. Jika limbah sebanyak itu dimasukkan ke dalam truk berkapasitas 10 m3, maka diperlukan 2.362 buah truk, yang jika dijejerkan di jalan membentuk rangkaian sepanjang 20 km. Seandainya selama 25 tahun kita tidak melakukan apa pun terhadap limbah ini, Jakarta yang luasnya 650 km2 akan berselimutkan limbah tersebut setebal 33 cm. Selimut ini akan bertambah tebal jika tanah yang tertutup bangunan tidak ikut ditimbun. Kita jangan membiarkan hal itu terjadi, karena itu limbah dikelola walaupun pengelolaannya belum optimal.

Contoh-contoh limbah yang dihasilkan oleh rumah tangga

Berikut ini adalah contoh-contoh limbah yang dihasilkan oleh rumah tangga (disebut limbah domestik).

  1. Limbah kaca, berasal dari berbagai sumber seperti botol, gelas, dan barang lain yang terbuat dari kaca.
  2. Limbah plastik, berasal dari kantung plastik, kemasan makanan, alat-alat rumah tangga dan lain-lain.
  3. Aluminium.
  4. Buangan zat organik (makanan, sayuran, buah-buahan, kayu, bambu, dan sebagainya).
  5. Kertas (koran, majalah).
  6. Campuran yang terdiri atas plastik, kertas, dan logam yang sulit dipisahpisahkan.
  7. Limbah campuran bahan organik dan limbah zat kimia domestik yang sulit dipisah-pisahkan.

Di Indonesia sendiri berdasarkan hasil penelitian tahun 1980 dari Majalah Time edisi Januari 1989 menghasilkan limbah domestik sebanyak 139 kg/ orang/tahun dan Singapura menghasilkan 585 kg/orang/tahun. Dewasa ini pengelolaan limbah merupakan masalah dunia. Masalah pembuangan limbah telah menarik perhatian masyarakat selama 10 tahun terakhir ini, terutama karena adanya kekhawatiran terhadap limbah yang membahayakan. Lebih dari 1.000 juta ton limbah berbahaya dihasilkan tiap tahunnya (tidak termasuk limbah radioaktif/nuklir). Limbah tersebut harus memperoleh perlakuan khusus untuk mencegah bahaya yang mungkin timbul terhadap kesehatan manusia dan lingkungan.

Langkah-langkah Pengelolaan limbah

Banyak tata cara pengelolaan limbah yang dikembangkan, tetapi belum ada sarana yang betul-betul memuaskan untuk membuang sebagian besar limbah secara aman untuk jangka waktu yang lama. Memang, ada banyak pilihan dalam pengelolaan limbah dan teknologi. Namun, sebagai negara berkembang dengan populasi tinggi, dana dan banyaknya limbah yang dihasilkan menjadi hal yang benar-benar perlu dipertimbangkan. Dengan kata lain, yang kita perlukan adalah suatu cara mengelola limbah dalam jumlah yang besar dengan biaya yang tidak terlalu tinggi. Terlepas dari itu semua, peran serta masyarakat baik secara individu maupun kelompok untuk mengurangi produksi limbah dan mempermudah pengelolaan limbah sangatlah berarti. Sebenarnya banyak hal kecil yang jika kita lakukan akan sangat mengurangi masalah limbah. Kaji uraian-uraian berikut ini, pikirkan dan putuskan hal-hal apa saja yang dapat kamu lakukan.

1. Tindakan positif untuk menggunakan kembali limbah

  • Gunakanlah kertas/kartu undangan/leaflet yang sudah tidak terpakai, misalnya untuk konsep atau catatan belanja.
  • Akan lebih baik menggunakan kardus yang Anda miliki sebagai tempat mainan misalnya, daripada membeli tempat khusus untuk itu.
  • Gunakan kembali botol/kaleng bekas minuman. Menggunakan kembali botol/kaleng bekas lebih murah daripada didaur ulang.
  • Gunakan kantung plastik yang kamu dapat dari toko/pasar sehingga tidak perlu memintanya saat berbelanja lagi.

2. Tindakan positif untuk mengurangi limbah domestik

a. Jangan mencampurkan limbah. Idealnya setiap rumah memiliki tempat limbah khusus untuk logam, kaca, dan limbah organik. Hal ini akan memudahkan dalam mendaur ulang limbah tersebut. Memisahkan limbah yang mudah terurai dengan yang tidak merupakan langkah awal yang baik.

b. Jangan membeli sesuatu yang dikemas berlebihan. Benda-benda demikian harus dihindari agar limbah rumah tidak banyak.

c. Belilah sesuatu yang volume/ukuran satuannya terbesar, sebagai contoh 10 botol minuman dengan volume 200 cc akan menghasilkan limbah yang lebih banyak dibanding dengan satu botol besar minuman yang sama dengan ukuran 2 liter.

d. Pilihlah wadah yang dapat dikembalikan. Botol yang dapat dikembalikan ke penjualnya sangat lebih baik kita pilih daripada yang tidak dapat dikembalikan. Jika hal ini kita lakukan, meskipun baru beberapa tahun, limbah yang dihasilkan rumah kita akan berkurang sangat banyak.

e. Pilihlah pembungkus yang mudah terurai. Pembungkus dari kertas atau kardus lebih baik kita pilih daripada yang terbuat dari plastik sebab lebih mudah didaur ulang. Untuk alasan yang sama botol dari gelas lebih baik daripada botol plastik, apalagi jika botol tersebut dapat dikembalikan ke penjualnya. f. Jika belanjaan kamu sedikit, pikirkan dahulu sebelum memutuskan meminta plastik di toko/pasar tempat kamu berbelanja. Membiasakan membawa tas belanjaan sendiri akan lebih baik seperti yang biasa dilakukan di Eropa.

g. Sedapat mungkin gunakanlah kertas/buku tulis secara penuh di kedua halaman.

h. Gunakanlah barang-barang hasil daur ulang.

i. Jangan membeli makanan segar yang dikemas dalam plastik. Di beberapa supermarket daging, buah-buahan, dan sayuran segar dikemas dengan wadah plastik. Hal ini sungguh tidak ada gunanya dan merupakan sumber polusi plastik.

j. Tolaklah kantung plastik dari “makanan jajanan” (take away food), karena kebanyakan kantung-kantung tersebut akan dibuang dalam sekejap. Kantung dari kertas akan lebih baik.

k. Pilihlah sandang dari bahan alami. Hindari sandang sintetis atau campuran, hindari pula menggunakan sepatu dari plastik, tetapi gunakanlah sepatu kulit.

l. Hindarkan barang-barang dari plastik yang sekali pakai. Jika penggunaan barang-barang tersebut tidak dapat dihindarkan, bekasnya jangan dibuang, tetapi gunakan kembali misalnya untuk tempat makan.

m. Jika tidak dapat dihindarkan, kamu perlu membeli barang-barang dari plastik, belilah barang hasil daur ulang atau yang berbahan baku termoplastik (plastik yang tidak tahan panas).

3. Tindakan positif untuk mendaur ulang

a. Buat dan gunakanlah kompos. Limbah dari dapur, kebun, dan kain dari serat alam/wol dapat dibuat kompos. Kertas dan kardus akan terurai, tetapi lebih lambat.

b. Berbagai limbah domestik dapat dibuat menjadi barang dekoratif/ mainan cantik yang dapat menghasilkan uang jika dijual.

c. Jika Anda tidak dapat menggunakan kembali limbah yang terbuat dari kaca, plastik, aluminium, dan kertas, jangan dibuang bercampur dengan limbah lainnya (dari dapur/kebun). Kumpulkan dan berikanlah/juallah ke pemulung/pengumpul limbah. Limbah yang bersih/tidak terlalu kotor sangat disukai oleh pengumpul limbah. Kemungkinan kertas yang kotor akan ditolak karena saat dibuat barang baru memerlukan perlakuan khusus yang berarti bertambahnya biaya.

d. Efisiensi penggunaan energi untuk pembuatan barang aluminium dan kertas dari bahan bekas/limbah sangat tinggi, yaitu 95% (aluminium) dan 97% (kertas). Sangat bijaksana jika Anda mengumpulkan limbah tersebut dan memberikan/menjualnya ke penampungan untuk didaur ulang.

e. Ketersediaan bahan baku yang berkesinambungan sangat penting bagi kelangsungan suatu produksi, tidak terkecuali yang bahan bakunya barang bekas/limbah. Peran serta kamu untuk mengumpulkan limbah yang dapat didaur ulang sangat berarti bagi kesinambungan proses daur ulang, para pemulung/pengumpul terutama bagi lingkungan. Mencampuradukkan limbah sungguh hanya akan menambah semakin tingginya tumpukan limbah di TPA

4. Tindakan Positif untuk Mengolah Limbah

Pengolahan limbah dapat dilakukan dengan membuatnya menjadi gas bio sebagai sumber energi alternatif.

Artikel Terkait

Updated: 19 December 2014 — 23:53

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Budisma.web.id © 2014 Frontier Theme