Latihan contoh soal dan jawaban struktur atom

Pilihan ganda 50 butir soal dan jawaban struktur atom. 15 uraian soal dan jawaban strukur atom

Pilihlah Jawaban yang paling tepat!

1. Perbedaan model atom Bohr dengan model atom Rutherford terletak pada ….
A. massa atom yang terpusat pada inti atom
B. jumlah proton dengan jumlah elektron
C. muatan proton sama dengan muatan elektron
D. elektron dalam mengelilingi inti berada pada tingkat-tingkat energi tertentu
E. proton dan neutron berada dalam inti, elektron bergerak mengelilingi inti

2. Jika logam tembaga dipanaskan dalam bunsen, nyala biru kehijauan diemisikan akibat ….
A. emisi energi oleh elektron dalam atom tembaga yang tereksitasi
B. penguapan atom tembaga karena pemanasan
C. serapan energi oleh elektron dalam atom tembaga
D. ionisasi atom tembaga membentuk ion Cu+
E. peralihan elektron dari tingkat energi rendah ke tingkat energi lebih tinggi

3. Kelemahan teori atom Bohr adalah ….
A. atom bersifat tidak stabil
B. tidak dapat menerangkan efek Zeeman dan efek Strack
C. spektra atom hidrogen bersifat kontinu
D. tidak melibatkan orbit berupa elips
E. tidak dapat menjelaskan keadaan tereksitasi dari elektron

4. Efek Zeeman adalah ….
A. terurainya atom hidrogen menjadi proton dan elektron.
B. pengaruh medan magnet dalam medan listrik.
C. terbentuknya beberapa spektrum halus dari atom hidrogen dalam medan magnet.
D. terbentuknya beberapa spektrum halus dari atom hidrogen dalam medan listrik.
E. pengaruh medan listrik pada atom hidrogen.

5. Pandangan yang menjadi dasar timbulnya model atom mekanika kuantum adalah dari ….
A. Rutherford, Neils Bohr, dan Broglie
B. Pauli, Neils Bohr, dan de Broglie
C. Rutherford, de Broglie, dan Hund
D. Schrodinger, de Broglie, dan Heisenberg
E. Dalton, de Broglie, dan Heisenberg

6. Model matematika yang diajukan oleh Schrodinger menyatakan persamaan ….
A. energi potensial elektron
B. energi total elektron
C. energi kinetik elektron
D. pergerakan atom dalam ruang
E. energi antaraksi antara elektron dan inti

7. Definisi yang tepat tentang orbital adalah ….
A. lintasan elektron dalam mengelilingi inti atom
B. kebolehjadian ditemukannya elektron dalam atom
C. tempat elektron dalam mengelilingi inti atom
D. bentuk lintasan elektron mengelilingi inti atom
E. jenis-jenis elektron dalam suatu atom

8. Bilangan kuantum utama menurut teori atom mekanika kuantum menyatakan ….
A. energi atom hidrogen
B. tingkat energi elektron dalam atom
C. kecepatan pergerakan elektron
D. kedudukan elektron terhadap elektron lain
E. keadaan elektron tereksitasi

9. Bilangan kuantum magnetik menurut teori atom mekanika kuantum menentukan ….
A. tingkat energi elektron
B. arah putaran elektron
C. peluang menemukan elektron
D. orientasi orbital dalam ruang
E. bentuk orbital

10. Bilangan kuantum azimut menurut teori atom mekanika kuantum menentukan ….
A. tingkat energi elektron
B. arah putaran elektron
C. peluang menemukan elektron
D. orientasi orbital dalam ruang
E. bentuk orbital

11. Bilangan kuantum spin menunjukkan ….
A. arah putaran elektron mengelilingi inti
B. arah putaran elektron pada porosnya
C. orientasi orbital dalam subkulit
D. arah putaran inti atom pada porosnya
E. kedudukan elektron dalam atom

12. Bentuk orbital ditentukan oleh bilangan kuantum ….
A. n
B. m
C. l
D. s
E. m dan l

13. Orbital-s berbentuk bola. Hal ini disebabkan oleh ….
A. bentuk kerapatan elektron di dalam atom
B. aturan dalam teori atom mekanika kuantum
C. subkulit berharga nol
D. bilangan kuantum magnetik nol
E. bilangan kuantum spin berharga ½

14. Untuk n = 3, memiliki bilangan kuantum azimut dan subkulit ….
A. 0(s)
B. 1(p)
C. 2(d)
D. 0(s), 1(p)
E. 0(s), 1(p), 2(d)

15. Jumlah orbital dalam suatu atom yang memiliki empat kulit (n = 4) adalah ….
A. 8
B. 12
C. 16
D. 20
E. 32

16. Jumlah maksimum elektron yang dapat menghuni orbital dengan n = 3 adalah ….
A. 8
B. 9
C. 10
D. 18
E. 32

17. Jumlah orbital dalam subkulit 2p adalah ….
A. 2
B. 4
C. 6
D. 10
E. 14

18. Jumlah maksimum elektron yang dapat menghuni subkulit d adalah ….
A. 2
B. 6
C. 10
D. 14
E. 18

19. Jumlah maksimum elektron dalam subkulit f adalah ….
A. 2
B. 6
C. 10
D. 14
E. 18

20. Jumlah orbital yang terdapat dalam atom Ne dengan nomor atom 10 adalah ….
A. 2
B. 3
C. 5
D. 7
E. 10

21. Jumlah orbital yang terdapat dalam atom Mn dengan nomor atom 25 adalah ….
A. 4
B. 7
C. 10
D. 13
E. 15

22. Bilangan kuantum yang tidak diizinkan menurut aturan Pauli adalah ….
A. n = 3, l= 0, m= 0, dan s =+ ½
B. n = 3, l= 1, m = 1, dan s = –½
C. n = 3, l= 2, m = –1, dan s =+½
D. n = 3, l=1, m = 2, dan s = –½
E. n = 3, l = 2, m = 2, dan s = +½

23. Berikut ini yang berturut-turut merupakan bilangan kuantum n, l , m, dan s yang menerangkan konfigurasi elektron terluar atom 5B pada keadaan dasar adalah ….
A. 2, 1, –1, ½
D. 2, 0, 0, ½
B. 2, 1, 0, ½
E. Opsi (a), (b), (c) benar
C. 2, 1, +1, ½

24. Bilangan kuantum yang diizinkan menurut aturan Pauli adalah ….
A. n = 2, l = 0, m = 0, dan s = +½
B. n = 2, l = 1, m = 2, dan s = –½
C. n = 2, l = 2, m = –1, dan s = +½
D. n = 2, l = 1, m = 2, dan s = +½
E. n = 2, l = 2, m = 2, s = +½

25. Unsur X memiliki konfigurasi elektron: 1s2 2s2 2p6. Harga keempat bilangan kuantum elektron valensi dari atom X adalah ….
A. n = 2, l = 0, m = 0, dan s = –½
B. n = 2, l = 1, m = 1, dan s = –½
C. n = 3, l = 0, m = 0, dan s = +½
D. n = 3, l = 1, m = –1, dan s = +½
E. n = 3, l = 2, m = 0, dan s = +½

26. Diagram tingkat energi orbital untuk atom hidrogen adalah ….
A. 1s < 2s < 2p < 3s < 3p < 3d < 4s
B. 1s = 2s < 2p = 3p < 3d = 4s
C. 1s < 2s = 2p < 3s = 3p = 3d < 4s
D. 1s < 2s < 2p < 3s < 3p < 3d = 4s
E. 1s = 2s = 2p = 3s = 3p = 3d = 4s

27. Diagram tingkat energi atom berelektron banyak menurut aturan aufbau adalah ….
A. 1s < 2s < 2p < 3s < 3p < 4s < 3d
B. 1s = 2s < 2p = 3p < 3d = 4s
C. 1s < 2s = 2p < 3s = 3p = 3d < 4s
D. 1s = 2s < 2p = 3p < 3d = 3f < 4s
E. 1s = 2s = 2p = 3s = 3p = 3d = 4s

28. Konfigurasi elektron yang tidak sesuai dengan aturan Hund adalah ….
A. 1s2
B. 1s2 2s2 2px1
C. 1s2 2s2 2px1 2py2
D. 1s2 2s1
E. 1s2 2s2 2pz1

29. Andaikan larangan Pauli membolehkan terdapat tiga elektron dalam satu orbital, seperti berikut:
1. 1s3;
2. 1s3 2s3 2p6;
3. 1s3 2s3 2p9;
4. 1s3 2s3 2p9 3s3.
Konfigurasi elektron gas mulia adalah ….
A. 1, 2, 3
B. 1, 3
C. 2, 4
D. 3
E. 1, 4

30. Unsur 19K memiliki konfigurasi elektron ….
A. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d1
B. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4d1
C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5 3d5
D. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1
E. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5 4s2

31. UMPTN 99/A:
Nomor atom unsur X sama dengan 26. Konfigurasi elektron ion X3+ adalah ….
A. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d6 4s2
B. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d4 4s2
C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d3 4s2
D. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d5 4s1
E. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d5

32. Konfigurasi elektron pada keadaan dasar dari atom 29Cu adalah ….
A. [Ar]18 3d9 4s2
B. [Ar]18 4s2 3d9
C. [Ar]18 3d10 4s1
D. [Ar]18 3d5 4s2 4p4
E. [Ar]18 3d6 4s2 4p3

33. Konfigurasi elektron pada keadaan dasar dari ion 26Fe3+ adalah ….
A. [Ar]18 3d3 4s2
B. [Ar]18 3d6 4s2
C. [Ar]18 3d5
D. [Ar]18 3d4 4s1
E. [Ar]18 3d6

34. Nomor atom belerang adalah 16. Dalam ion sulfida, S2–, konfigurasi elektronnya adalah ….
A. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4
B. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2
C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2 4s2
D. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5
E. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2

35. Konfigurasi elektron yang lebih stabil adalah ….
A. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d5 4s2
B. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d4 4s2
C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1 3d6
D. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4 4s1
E. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2 4s2

36. Jika unsur M dapat membentuk senyawa M(HSO4)2yang stabil maka konfigurasi elektron unsur M adalah ….
A. 1s2 2s2 2p6 3s2
B. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2
C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4
D. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6
E. 1s2 2s2 2p4

37. Jumlah elektron valensi dari unsur dengan konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 3p1 adalah ….
A. 1
B. 3
C. 5
D. 7
E. 8

38. Jumlah elektron valensi untuk atom dengan konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2 4p5 adalah ….
A. 1
B. 3
C. 5
D. 7
E. 8

39. UMPTN 97/A:
Masing-masing unsur P, Q, R, S, dan T berikut ini memiliki konfigurasi elektron berikut:
P : 1s2 2s2 2p6 3s2
Q: 1s2 2s2 2p6 3s1
R : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2
S : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d10 4s2
T : 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5 3d10 4s2 4p6 5s2
Pasangan yang merupakan unsur-unsur dari satu golongan yang sama adalah ….
A. P dan T
B. P dan Q
C. P dan S
D. P dan R
E. S dan T

40. UMPTN 97/C:
Di antara unsur-unsur 4A, 12B, 18C, dan 16D yang terletak dalam golongan yang sama pada tabel periodik adalah ….
A. A dan B
B. A dan C
C. B dan C
D. B dan D
E. A dan D

41. Konfigurasi elektron ion L3+ adalah sebagai berikut. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 3d3
Pada sistem periodik atom unsur L terletak pada ….
A. periode ke-3 golongan VIA
B. periode ke-3 golongan VIIA
C. periode ke-4 golongan IVB
D. periode ke-4 golongan VIA
E. periode ke-4 golongan VIB

42. Unsur X berada dalam golongan IIA periode ke-4.
Konfigurasi elektron unsur tersebut adalah ….
A. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1
B. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2
C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2 3d1 4s2
D. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6
E. 1s2 2s2 2p4 3s2 3p6 3d2 4s0

43. Unsur X berada dalam golongan IA periode ke-4.
Konfigurasi elektron unsur tersebut adalah ….
A. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s1
B. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2
C. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p2 3d1 4s2
D. 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6
E. 1s2 2s2 2p4 3s2 3p6 3d2 4s0

44. Pasangan ion-ion berikut yang keduanya memiliki konfigurasi elektron tidak sama adalah
A. Mg2+ dan Na+
B. N dan F+
C. O dan Na+
D. O2 dan Mg2+
E. Ne+ dan O

45. UMPTN 95/C:
Unsur X termasuk golongan oksigen, tidak dapat membentuk senyawa atau ion ….
A. X2 D. XH3
B. H2X E. ZnX
C. XO42–

46. UMPTN 95/A:
Unsur X memiliki konfigurasi elektron: 1s2 2s2 2p6 3s2 dapat bereaksi dengan unsur Y yang terletak pada golongan oksigen membentuk senyawa ….
A. XY
B. X2Y
C. X2Y3
D. X3Y
E. XY2

47. Unsur M memiliki konfigurasi elektron: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p1. Senyawa yang dapat dibentuk dengan atom klor dari unsur tersebut adalah ….
A. MCl
B. MCl2
C. MCl3
D. MCl4
E. MCl5

48. UMPTN 96/A:
Unsur X memiliki nomor atom 20. Senyawa garamnya jika dipanaskan akan menghasilkan gas yang dapat mengeruhkan air barit (BaCl2). Rumus senyawa garam itu adalah ….
A. X2SO4
B. XSO4
C. X2CO3
D. XCO3
E. XCl2

49. UMPTN 98/B:
Unsur X terdapat dalam golongan karbon dan unsur Y memiliki nomor atom 17. Senyawa yang dapat terbentuk dari kedua unsur tersebut adalah ….
A. XY
B. X2Y
C. XY2
D. XY3
E. XY4

50. UMPTN 98/B:
Suatu unsur X memiliki konfigurasi elektron 1s2 2s2 2p6 3s2 3p3. Rumus senyawa yang mungkin akan terbentuk antara unsur X dengan kalsium (20Ca) adalah ….
A. CaX
B. Ca2X
C. CaX2
D. Ca2X3
E. Ca3X2

B. Jawablah pertanyaan berikut dengan benar.

1. Dalam hal apakah model atom bohr berbeda dengan model atom mekanika kuantum?

2. Apakah yang dapat diketahui tentang keberadaan elektron dalam dengan model atom mekanika kuantum?

3. Tuliskan keempat bilangan kuantum yang digunakan dalam model atom mekanika kuantum dan berikan uraiannya.

4. Tuliskan semua set keempat bilangan kuantum yang mungkin untuk elektron dalam orbital 3p.

5. Berapakah jenis orbital yang dihuni oleh elektron dengan bilangan kuantum n = 4, l = 1? Berapakah jumlah orbital yang ditemukan di dalam atom K?

6. Tuliskan bilangan kuantum untuk setiap elektron yang ditemukan dalam atom oksigen. Contohnya, bilangan kuantum untuk satu elektron dalam 2 s adalah: n = 2; l = 0; m = 0; s = + ½ .

7. Bilangan kuantum yang mengkarakterisasi elektron pada tingkat energi terendah dari atom hidrogen adalah n = 1; l = 0, m =0; dan s = +½. Eksitasi elektron dapat mempromosikan ke tingkat energi lebih tinggi. Set bilangan kuantum manakah yang dilarang untuk elektron tereksitasi?
a. n = 1, l = 0, m = –1, s = +½
b. n = 3, l = 1, m = 0, s = +½
c. n = 3, l = 2, m = –2, s = –½
d. n = 7, l = 4, m = –2, s = +½

8. Tuliskan konfigurasi elektron untuk setiap atom berikut:
a. 13Al27 d. 20Ca40
b. 16 S32e. 22Ti48
c. 18Ar40

9. Tuliskan konfigurasi elektron untuk setiap ion berikut:
a. N3– d. Cl
b. Mg2+ e. Sc3+
c. Al3+

10. Manakah konfigurasi elektron yang dibolehkan dan yang dilarang menurut aturan Pauli?
a. 1s2 2s1 2p3 d. 1s2 2s2 2p5
b. 1s2 2s2 2p4 e. 1s2 2s2 2p2
c. 1s2 2s3 2p3 f. 1s2 2s2 2p6 3s1 3d9

11. Andaikan bilangan kuantum spin memiliki tiga harga yang dibolehkan (s = 0, + ½ , –½). Tuliskan nomor atom unsur neon.

12. Dalam hal apakah orbital 1s dan 2s berbeda dan keduanya mirip?

13. Mengapa pada periode pertama hanya tedapat 2 unsur; periode kedua dan ketiga 8 unsur; pada periode keempat dan kelima 18 unsur; dan pada periode keenam 32 unsur? Jelaskan.

14. Bagaimanakah cara untuk menentukan golongan dan periode unsur-unsur golongan utama, transisi dan transisi dalam?

15. Jika ditemukan unsur dengan nomor atom 121, pada golongan dan periode berapakah unsur tersebut ditempatkan dalam sistem periodik?

Kunci Jawaban

I. Pilihan ganda

1. D 11. B 21. D 31. E 41. E
3. B 13. C 23. E 33. B 43. A
5. D 15. C 25. B 35. A 45. D
7. B 17. C 27. A 37. B 47. C
9. D 19. D 29. D 39. A 49. E

II. Esai

1. Posisi elektron dalam atom. Bohr menyatakan elektron mengelilingi inti dengan jarak tertentu, sedangkan teori mekanika kuantum menyatakan posisi elektron dalam atom tidak dapat dipastikan, yang dapat diketahui hanya daerah kebolehjadian menemukan elektron.

3. • bilangan kuantum utama (n) menyatakan bentuk Orbital
• bilangan kuantum azimut (l) menyatakan bentuk orbital
• bilangan kuantum magnetik (m) menyatakan bentuk orbital
• bilangan kuantum spin (s) menyatakan bentuk orbital

5. • tiga (4px, 4py, dan 4pz)
• 10 orbital

7. a, karena bilangan kuantum spin tidak mungkin.

9. N3– : 1s2 2s2 2p6
Mg2+: 1s2 2s2 2p6
Al3+ : 1s2 2s2 2p6
Cl : [Ne]10 3s2 3p6
Sc3+ : [Ne]10 3s2 3p6

11. Ne = 1s
1s3 2s3 2p9

13. Karena tingkat energinya berbeda. Untuk n = 1 hanya ada l= 0 (2 elektron)
n = 2 l= 0,1 (8 elektron)
n = 3 l= 0, 1, 2 (18 elektron)
n = 4 l= 0, 1, 2, 3 (32 elektron)

15. Golongan 3B, periode 8.

Artikel Terkait

Updated: 17 November 2014 — 14:33

4 Comments

Add a Comment
  1. akuingin bertanya jika unsur A membentuk senyawa yanga stabil A(NO3)2 maka konfigurasi unsur tersebut …???

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Budisma.web.id © 2014