Pengaruh Hormon Berat Badan dan Kegemukan

Pengaruh Hormon Berat Badan dan Kegemukan. Obesitas adalah salah satu kondisi yang paling serius yang mempengaruhi anak-anak dan orang dewasa di seluruh dunia. Sering kali, kebiasaan makan yang buruk dan gaya hidup adalah faktor penyebab yang paling umum untuk kenaikan berat badan. Namun, orang bahkan mungkin secara genetik cenderung untuk peningkatan berat badan. Obesitas dapat membuat seseorang rentan terhadap berbagai penyakit serius yang mengapa seseorang harus mengikuti diet sehat dan tetap aktif secara fisik untuk menjaga berat badan seseorang di bawah batas. Namun, ada kalanya seseorang mungkin berat badan meskipun mengikuti diet rendah lemak dan olah raga. Nah, ketidakseimbangan hormon bisa menjadi alasan di balik seperti kenaikan berat badan yang tidak dapat dijelaskan. Pada artikel ini, kita akan melihat ke dalam hubungan antara ketidakseimbangan dalam kadar hormon dan berat badan.

Hubungan antara Hormon dan Berat Badan

Pengaruh Hormon Berat Badan dan Kegemukan

Pengaruh Hormon Berat Badan dan Kegemukan

Dapatkah hormon menyebabkan kenaikan berat badan? Penelitian telah membuktikan hubungan yang jelas antara fluktuasi tingkat hormon tertentu dan berat badan. Hormon adalah pembawa pesan kimiawi tubuh kita, dan disekresikan oleh kelenjar endokrin seperti kelenjar pituitari, kelenjar adrenal, kelenjar tiroid dan pankreas. Hormon disekresikan melakukan perjalanan melalui aliran darah, dan menyebabkan efek khusus pada jaringan target atau organ. Hormon membawa pesan dari kelenjar ke sel-sel dalam jaringan atau organ yang ditargetkan dan mempercepat reaksi kimia pada tingkat sel. Berbagai proses penting tergantung pada sekresi hormon ini, dan konsentrasi mereka. Jika hormon tidak disekresikan dalam jumlah yang tepat, seseorang dapat menjadi rentan terhadap berbagai masalah kesehatan. Satu mungkin pada peningkatan risiko hipertensi, diabetes, osteoporosis atau infertilitas karena ketidakseimbangan hormonal. Berat badan dan berat badan juga dapat dikaitkan dengan ketidakseimbangan dalam kadar hormon tertentu. Berikut ini beberapa informasi mengenai hormon yang memiliki dampak langsung pada berat badan.

Estrogen: Estrogen adalah sekelompok hormon steroid disintesis dalam ovarium pada wanita, dan testis pada laki-laki. Meskipun estrogen adalah hormon seks perempuan, mereka hadir pada laki-laki dalam jumlah yang lebih kecil. Pada wanita mereka memainkan peran penting dalam ovulasi, siklus menstruasi dan pengembangan karakter seksual sekunder, sedangkan pada laki-laki mereka sangat penting untuk pematangan sperma dan kelangsungan hidup. Selain itu, hormon ini mempengaruhi metabolisme lipid pada laki-laki dan perempuan. Penurunan konsentrasi mereka mengarah ke peningkatan dalam cadangan lemak dari tubuh, lebih khusus lagi di daerah perut, sehingga mengakibatkan peningkatan berat badan. Defisiensi estrogen menyebabkan disfungsi metabolik yang dapat meningkatkan risiko obesitas. Tingkat estrogen menurun pada wanita pasca menopause dan usia-disesuaikan laki-laki, dan merupakan salah satu alasan untuk kenaikan berat badan pada orang paruh baya.

Progesteron: Progesteron adalah jenis lain dari hormon seks wanita, dan juga dikenal sebagai hormon kehamilan. Hal ini disintesis di ovarium dan oleh plasenta selama kehamilan. Hal ini disintesis dalam jumlah kecil pada laki-laki oleh kelenjar adrenal, dan memainkan peran penting dalam kesehatan reproduksi serta beberapa proses fisiologis lainnya. Dalam kedua jenis kelamin, progesteron mempengaruhi nafsu makan dan peningkatan berat badan. Penurunan kadar serum progesteron menyebabkan peningkatan adipositas dan dengan demikian peningkatan berat badan. Penurunan tersebut dapat menjadi hasil dari ketidakseimbangan hormon dan gangguan endokrin seperti sindrom ovarium polikistik (PCOS) pada wanita dan penurunan fungsi kelenjar adrenal pada laki-laki.

Testosteron: Ini hormon seks pria disintesis di testis dan ovarium serta dalam korteks adrenal. Ini mempengaruhi tulang dan kepadatan otot dan karenanya mempengaruhi berat badan pada pria dan wanita. Sel otot membakar kalori dalam tubuh dan menjaga tingkat metabolisme yang tinggi. Penurunan tingkat hasil testosteron dalam hilangnya massa otot tubuh. Hal ini semakin mengarah pada pengurangan tingkat metabolisme, dan akhirnya menyebabkan peningkatan berat badan.

Androgen lain: Terlepas dari testosteron, androgen lain seperti androstenedion, androstenediol dan dihidrotestosteron juga memainkan peran penting dalam metabolisme lemak. Mereka diproduksi oleh testis pada pria dan ovarium dan korteks adrenal pada wanita. Ini androgen menghambat penyimpanan lemak oleh sel lemak. Fungsi ini akan terganggu dalam kasus androgen serum secara signifikan rendah, yang akhirnya dapat menyebabkan kenaikan berat badan. Pada wanita, ini khusus menyebabkan peningkatan lemak perut.

Insulin: hormon peptida ini disintesis oleh pankreas, dan memainkan peran paling penting dalam metabolisme karbohidrat dan lemak. Gangguan dalam fungsi ini disebabkan oleh menurunnya produksi insulin atau karena resistensi insulin menyebabkan penyimpan lipid meningkat dalam sel lemak dan berat badan. Resistensi insulin mungkin merupakan hasil dari gangguan endokrin seperti PCOS, predisposisi genetik, diet yang tidak sehat dan gaya hidup dll Saat ini, itu adalah salah satu alasan utama untuk obesitas.

Kortisol: Kortisol disekresikan oleh kelenjar adrenal dalam pola diurnal. Konsentrasi kortisol pada puncaknya di pagi hari dan pada titik terendah pada malam hari. Kortisol memainkan banyak peran penting dalam tubuh. Yang paling penting adalah pemeliharaan tekanan darah, metabolisme lemak dan metabolisme karbohidrat cepat untuk menjamin ketersediaan energi untuk tubuh dan stimulasi pelepasan insulin untuk menjaga gula darah. Dalam kondisi fisiologis-stres, sekresi kortisol meningkat. Hal ini sering mengubah pola diurnal produksinya. Hal ini menyebabkan kenaikan berat badan. Kelebihan lemak terakumulasi di sekitar perut, dan sangat berkorelasi dengan penyakit kardiovaskuler seperti serangan jantung dan stroke. Karena alasan yang dijelaskan di atas, kortisol sering disebut sebagai hormon stres dan explicates hubungan antara hormon stres dan berat badan.

Hormon tiroid: Satu set hormon yang memainkan peran penting dalam metabolisme dan berat badan adalah hormon tiroid, yaitu thyroid stimulating hormone, T3 (triiodothyronine) dan T4 (tiroksin). Menurunkan fungsi tiroid (hipotiroidisme) dikaitkan dengan tingkat TSH rendah dan mengarah ke penurunan kadar T3 dan T4. Hal ini menyebabkan kelesuan, kelelahan, lemah, hipertensi, dan berat badan.

Tubuh kita membutuhkan hormon untuk melaksanakan berbagai proses seluler dan fisiologis. Setiap kenaikan atau penurunan kadar hormon memiliki dampak serius pada kesehatan seseorang. Sebuah berat badan yang tidak dapat dijelaskan atau penurunan berat badan mungkin merupakan hasil dari ketidakseimbangan hormon, dan harus diselidiki dengan konsultasi endokrinologi atau ahli medis yang sesuai.

Artikel Terkait

Updated: 17 November 2014 — 14:44

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Budisma.web.id © 2014 Frontier Theme