Pengertian dan Macam-macam Komponen Abiotik Ekosistem

Pengertian dan Macam-macam Komponen Abiotik Ekosistem- Adanya kebutuhan hidup menyebabkan manusia selalu memiliki minat yang kuat pada organisme lain dan lingkungannya. Pada kenyataannya lingkungan menyediakan berbagai sumber alam yang sangat dibutuhkan manusia mulai dari papan, sandang, dan pangan. Kelangsungan hidup manusia dan juga organisme lain sangat ditentukan apabila ekosistem dalam keadaan seimbang. Permasalahannya, apakah ekosistem di alam ini selalu dalam keadaan seimbang? Apakah yang dimaksud seimbang? Mengapa ekosistem dapat berubah? Apakah dampak-dampak akibat perubahan ekosistem? Upaya-upaya apa yang dapat dilakukan oleh manusia? Sejumlah pertanyaan di atas akan terjawab dalam pembahasan bab ini, dan untuk memberi gambaran mengenai pokok-pokok penting dalam bab ekosistem dapat kamu lihat bagan konsep di halaman sebelumnya.

Suatu kenyataan bahwa setiap makhluk hidup tidak mungkin hidup sendiri. Setiap makhluk hidup sangat dipengaruhi dan memengaruhi lingkungan hidupnya. Hubungan saling memengaruhi (timbal balik) antara makhluk hidup dan lingkungannya ini dipelajari dalam ilmu ekologi. Mula-mula Geoffrey St.Hilaire (tahun 1859) menggunakan istilah ekologi untuk mempelajari hubungan antara organisme hidup dalam keluarganya atau masyarakatnya dengan lingkungan alamnya. Kemudian pada tahun 1894 St George Jackson Milvart memperkenalkan istilah hexicology dan tahun 1866 Ernest Haeckel mengemukakan istilah ekologi. Ekologi, berasal dari bahasa Yunani oikos artinya rumah (tempat hidup) dan logos artinya ilmu, sehingga ekologi diartikan sebagai ilmu yang mempelajari interaksi di antara makhluk-makhluk baik di rumahnya, di tempat tinggalnya, di alamnya, atau di lingkungan hidupnya.

Makhluk hidup dan lingkungannya dapat dipandang sebagai satu kesatuan atau sistem. Sistem ini mengandung arti sebagai suatu kesatuan komponen-komponen yang saling berhubungan secara fungsional dan kaitmengait secara teratur. Sistem yang demikian disebut biosistem. Seluruh biosistem yang ada di alam di sebut biosfer. Dalam bab ini akan dibahas mengenai komponen ekosistem, rantai makanan dan jaring-jaring makanan, piramida energi, siklus materi dan aliran energi, perubahan ekosistem, dan pengelolaan limbah.

Komponen Ekosistem

Pengertian Populasi

Pernahkah kamu mengamati kolam atau sawah? Jika belum, amati sebuah kolam atau sawah yang terdekat dengan tempat tinggalmu! Apa saja yang terdapat di kolam tersebut? Kita pasti dapat menemukan berbagai jenis tumbuhan air, seperti lumut dan ganggang, mungkin juga rumput atau tumbuhan tinggi, ikan, dan hewan air lainnya. Dengan kata lain, kita dapat menemukan berbagai jenis makhluk hidup. Setiap makhluk hidup jumlahnya lebih dari satu. Satu makhluk hidup disebut individu. Kumpulan makhluk hidup (individu) sejenis disebut populasi. Jadi, di sawah mungkin terdapat populasi ikan, populasi katak, populasi belalang, dan populasi padi. Di kolam mungkin terdapat populasi ganggang hijau, protozoa, ikan mujair, dan populasi keong.

Pengertian Komunitas

Adapun kesatuan seluruh populasi di suatu tempat atau daerah tertentu dinamakan komunitas. Makhluk hidup senantiasa hidup atau tinggal di tempat tertentu. Daerah khas tempat makhluk hidup biasa tinggal ini disebut habitat. Belut habitatnya di sawah, ikan emas habitatnya di air tawar, ikan paus habitatnya di laut. Jadi, kalau kita ingin menemukan suatu jenis organisme tertentu kita harus mengunjungi habitat organisme itu. Ruang fisik (habitat) yang ditempati ataupun peran fungsional organisme dalam komunitas disebut niche (nicia atau relung). Dalam pengertiannya, nicia ini diperhitungkan juga apa yang dilakukan organisme, misalnya bagaimana mengubah energi, berperilaku, bereaksi terhadap lingkungan fisik maupun biotik atau memengaruhi dan mengubah lingkungannya. Odum mengemukakan habitat adalah alamat organisme, dan nicia (relung) adalah profesi atau pekerjaan organisme. Di antara komunitas selalu terjadi interaksi, bukan hanya antarpopulasi, melainkan juga dengan faktor-faktor geologi, kimia, dan fisika lingkungan. Interaksi ini terutama dalam materi dan energi, membentuk suatu sistem yang disebut ekosistem.

Di atas telah disebutkan bahwa ekosistem adalah satu kesatuan komponen yang saling berhubungan secara fungsional dan kait-mengait secara teratur. Apa sajakah komponen-komponen tersebut? Tampak bahwa lingkungan (segala sesuatu di sekitar makhluk hidup) dibedakan menjadi dua macam, yaitu komponen abiotik dan komponen biotik. Apa saja yang termasuk komponen abiotik dan apa saja yang termasuk komponen biotik?

1. Komponen Abiotik

Arti kata “a” adalah tidak dan “bio” adalah hidup, maka komponen abiotik adalah kondisi fisik seperti air, tanah, udara, cahaya, suhu, kelembapan, fotografi, kadar garam, pH, dan curah hujan.

a. Air

Air diperlukan oleh tumbuhan untuk fotosintesis. Selain itu, air juga berguna untuk melarutkan mineral dalam tanah sehingga mudah diserap oleh akar tumbuhan, dan menjaga kesegaran tumbuhan. Bagi hewan darat air berguna untuk minum, sedangkan bagi hewan air, air untuk melarutkan oksigen.

b. Tanah

Tanah bertindak sebagai substrat atau tempat hidup organisme. Tanah juga menyediakan kebutuhan makhluk hidup seperti unsur hara dan mineral. Suatu jenis individu mungkin tidak cocok hidup di sembarang tanah, sebab tanah yang berbeda mungkin memiliki pH yang berbeda, kelembapan yang berbeda ataupun tingkat kesuburan yang berbeda.

c. Cahaya

Cahaya matahari merupakan komponen abiotik yang berfungsi sebagai energi primer bagi ekosistem. Sebagai sumber energi utama, cahaya matahari penting untuk proses fotosintesis.

d. Topografi

Topografi meliputi faktor altitude, yaitu ketinggian suatu tempat yang diukur dari permukaan laut dan latitude, yaitu letak lintang yang diukur dari garis khatulistiwa. Topografi mempunyai pengaruh yang besar terhadap penyebaran makhluk hidup, yang tampak jelas pada penyebaran tumbuhan. Hal ini disebabkan adanya perbedaan topografi yang mengakibatkan intensitas cahaya, suhu, dan curah hujan berbeda-beda di setiap tempat.

e. Iklim

Iklim merupakan komponen abiotik yang terbentuk sebagai hasil interaksi berbagai komponen abiotik lainnya, seperti kelembapan udara, suhu, dan curah hujan. Iklim sangat memengaruhi kesuburan tanah, tetapi kesuburan tanah tidak berpengaruh terhadap iklim.

Artikel Terkait

Updated: 12 November 2014 — 05:23

1 Comment

Add a Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Budisma.web.id © 2014