Perkembangan Bahasa dan Sastra pada Masa Kolonial Barat

Perkembangan Bahasa dan Sastra pada Masa Kolonial Barat- Kolonialisme yang dikembangkan Belanda banyak melahirkan masyarakat baru yang bercirikan masyarakat kota. Kehidupan masyarakat kota antara lain bergerak di bidang jasa dan perdagangan beserta dengan prasarana dan infrastrukturnya. Untuk memenuhi kebutuhan akan pegawai, pemerintah kolonial juga mendirikan banyak sekolah dan lembaga pendidikan yang menggunakan bahasa perantara bahasa Belanda. Interaksi dan integrasi warga pada masyarakat kolonial pun tidak bisa dihindarkan. Apalagi didukung dengan industri penerbitan khususnya persuratkabaran.

Sistem surat kabar telah dimulai sejak zaman permukiman orang Belanda di Batavia tahun 1659 dan mencapai puncak pada masa kapitalisme mendominasi Hindia Belanda. Surat kabar yang pertama adalah Bataviasch Courant yang terbit secara terbatas untuk permukiman elite Belanda di Batavia. Selanjutnya, industri penerbitan berkembang pesat seiring munculnya banyak masyarakat perkotaan dan berdampak pada perkembangan bahasa Belanda, bahasa Melayu, dan nasionalisme. Banyak para sastrawan Indonesia yang menuangkan gagasan dan idenya ke dalam beragam media terbitan.

Tulang punggung berkembangnya kebudayaan Belanda di Indonesia adalah digunakannya bahasa Belanda. Bahasa ini semula hanya digunakan secara elite dan terbatas pada masyarakat Belanda dan keturunannya saja sejak zaman VOC. Pada tahun 1778, berdiri perpustakaan Bataviaasch Genootschap van Kunsten enWetenschappen. Perpustakaan ini banyak bergerak di bidang koleksi naskah dan karya tulis tentang budaya dan ilmu pengetahuan di Indonesia. Lalu, pada tahun 1839, berdiri percetakan buku yang dipelopori oleh Cijveer & Company. Percetakan ini berubah nama menjadi Cijveer & Knollaert. Dengan menggunakan penerbitan pulalah para misionaris dan zending menyebarluaskan agama Kristen, antara lain melalui pembuatan Alkitab dan beragam bentuk pamflet.

Orang-orang Eropa dan Cina peranakan juga terlibat di dalam perkembangan bahasa dan sastra pada masa kolonial. Pada akhir abad XIX, mereka mendirikan penerbitan dan percetakan yang menghasilkan sekitar 3.000 judul buku, pamflet, dan terbitan lainnya dalam bahasa Melayu Tionghoa atau Melayu pasar. Mulai abad XX, dunia penerbitan dan percetakan digunakan oleh para tokoh pergerakan untuk menuangkan ide dan gagasannya tentang nasionalisme. Tokoh itu antara lain R.M.A.A. Kusumo Utojo, Pangeran Achmad Djajadiningrat, PAA. Kusumojudo, R.M. Sutomo, dan R.A.A. Tirtokusumo. Kecenderungan ini menyebabkan pemerintah pada tanggal 14 September 1908 membentuk Commissie voor de Inlandsche School enVolkslectuur yang diketuai oleh G.A.J. Hazeu. Melalui komisi ini berkembang beragam bentuk karya sastra.

Penerbitan berbagai buku cerita melalui komisi tersebut dimulai tahun 1910 misalnya buku Dongeng TjarijosipoenTijang Sepoeh. Pengarang C.M. Pleyte tahun 1911, menulis Pariboga Salawe Dongeng Soenda dalam bahasa Sunda. Buku-buku lain dalam bahasa Melayu ditulis oleh R.M. Tirto Adi Soerjo yang menulis Njai Permana tahun 1912, Si Bedjo Joernalis Berontak dan Student Hidjo yang ditulis oleh Mas Marco Kartodikromo tahun 1919, dan Semaun yang menulis Hikajat Kadiroen tahun 1924. Kebanyakan tema yang ditulis adalah percintaan, kawin paksa dan politik sosialis. Selain buku-buku tersebut, masih banyak karya sastra yang termuat di dalam beragam surat kabar.

Pada tahun 1917 Komisi Bacaan Rakyat berubah namanya menjadi Balai Pustaka, namun tetap memperlakukan sensor yang ketat terhadap naskah yang akan diterbitkan. Salah satu bentuk sensor itu antara lain didasarkan pada Nota Rinkes yang intinya melarang karya sastra bermuatan politik apalagi antipemerintah, menyinggung adat dan melanggar susila. Meskipun begitu, para pengarang dan sastrawan Indonesia tidak pernah menyurutkan sikapnya untuk berpikir kritis.

Justru pada periode ini lahir pengarang-pengarang besar dan sastrawan besar kita. Mereka antara lain Sutan Takdir Alisjahbana, Muhammad Yamin, Rustam Effendi, Sanusi Pane. Karya sastra yang lahir antara lain Siti Nurbaya karya Marah Rusli dan Salah Asuhan karya Abdul Muis, Azab dan Sengsara karya Merari Siregar, Layar Terkembangkarya Sutan Takdir Alisjahbana, dan Atheis karya Achdiat Kartamihardja. Pada perkembangan selanjutnya, karya sastra yang muncul sudah banyak diwarnai oleh pemikiran pergerakan nasional meskipun secara samar dan dibungkus dalam beragam simbolisasi.

Karya sastra pada periode Balai Pustaka juga ada yang berbentuk puisi atau sajak. Kerangka berpikir sastrawannya melingkupi karya sastranya. Pada saat itu, pengertian nasionalisme belum muncul dan sastrawannya masih tergantung pada etnisitasnya.

Muh. Yamin memerlukan waktu delapan tahun untuk mempunyai kesadaran tentang nasionalisme Indonesia. Karena, karya-karyanya delapan tahun kemudian telah menunjukkan kesadaran tanah airnya bukan Sumatra (Andalas) tetapi Indonesia dan bahasa Melayu bukan hanya milik bangsa Sumatra. Kesadaran inilah yang mewarnai munculnya era pergerakan nasional. Pada masa ini, kombinasi antara sastra dan nasionalisme sangat mewarnai karya sastra yang muncul.

Bahasa Indonesia mendapat dorongan kuat setelah seluruh elemen pergerakan nasional mencapai kesepakatan untuk menemukan identitas nasional dalam Sumpah Pemuda tanggal 28 Oktober 1928. Bahasa Indonesia menjadi bahasa persatuan dan sastra Indonesia berkembang semakin cepat. Pada bulan Juli tahun 1930, para pemikir Sumpah Pemuda menerbitkan majalah Pujangga Baru.

Majalah ini digunakan sebagai media pendorong dinamika dan mengungkapkan citra keagungan kebudayaan Indonesia. Tokoh utama majalah ini antara lain Sutan Takdir Alisjahbana, Armyn Pane, Amir Hamzah, Sanusi Pane, Ki Hajar Dewantoro, dan Hoessein Djajadiningrat. Bahkan melalui media ini, kita bisa membaca perdebatan para pemikir bangsa mengenai kebudayaan Indonesia, yang dikenal dengan Polemik Kebudayaan. Perjuangan untuk menempatkan bahasa Indonesia secara terhormat juga pernah dilakukan oleh M.H. Thamrin (Fraksi Nasional Volksraad) tanggal 12 Juli 1938.

Karya sastra yang muncul pada periode ini antara lain LayarTerkembang karya Sutan Takdir Alisjahbana dan lakon Sandyakalaning Majapahit karya Sanusi Pane. Karya lain berupa sajak, seperti contoh sajak Nasib Tanah Airku karya Asmara Hadi. Selain itu, ada karya sastra dari pengarang wanita. Meskipun tidak tergolong banyak, namun munculnya perempuan di dunia kesusastraan pada masa penjajahan, jelas merupakan fenomena sendiri.

Majalah Pujangga Baru dengan demikian bukan hanya sebagai media sastra saja tetapi juga merupakan media tempat pengungkapan idealisme sastrawan dan pujangga kita tentang nasionalisme dan kebudayaan Indonesia. Keberadaan majalah yang demikian fenomenal itu kemudian menyebabkan munculnya sebutan Angkatan SastraPujangga Baru.

Artikel Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Budisma.web.id © 2014 Frontier Theme