Soal Jawaban Sistem Periodik Unsur dan Ikatan Kimia

pilihan ganda Soal Jawaban Sistem Periodik Unsur dan Ikatan Kimia 30 butir. 10 uraian Soal Jawaban Sistem Periodik Unsur dan Ikatan Kimia

1. Di dalam sistem periodik, unsur-unsur transisi terletak di antara golongan-golongan… .
A. IIA dan IIB
B. IIA dan IIIA
C. IIB dan IIIB
D. IA dan IIB
E. IIIB dan VIIIB

2. Unsur-unsur transisi-dalam mulai dijumpai pada periode … .
A. 3
B. 4
C. 5
D. 6
E. 7

3. Suatu atom unsur X mempunyai susunan elektron: 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p6, 3d5, 4s1.
Unsur tersebut adalah … .
A. logam alkali
B. unsur halogen
C. unsur golongan IB
D. unsur transisi
E. salah satu unsur lantanida

4. Diketahui konfigurasi elektron dari beberapa unsur sebagai berikut.
X : 1s2, 2s2
Y : 1s2, 2s2, 2p3
Z : 1s2, 2s2, 2p6
U : 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p6, 4s1, 3d5
V : 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p6, 4s2, 3d10
Berdasarkan konfigurasi elektronnya, unsur yang paling stabil adalah … .
A. X
B. Y
C. Z
D. U
E. V

5. Unsur yang elektron terakhirnya memiliki bilangan kuantum n = 3, l = 2, m = 1, dan s = + ½ dalam sistem periodik terletak pada … .
A. periode 4, golongan IVB
B. periode 3, golongan IVB
C. periode 4, golongan VIIIB
D. periode 3, golongan VIIIB
E. periode 4, golongan IIB

6. Tiga unsur yang dalam sistem periodik terletak diagonal satu sama lain memiliki susunan elektron terluar menurut aturan adalah … .
A. 2s2, 2p1, 2s2, 2p2, 2s2, 2p3
B. 2s2, 2p3, 3s2, 3p3, 4s2, 4p3
C. 3d3, 4s2, 4d3, 5s2, 5d3, 6s2
D. 2s2, 2p3, 3s2, 3p4, 4s2, 4p5
E. 3d1, 4s2, 3d2, 4s2, 3d3, 4s2

7. Jumlah elektron tidak berpasangan yang paling banyak akan dijumpai pada golongan … .
A. VA
B. VIA
C. VB
D. VIB
E. VIIB

8. Ion M3+ mempunyai konfigurasi elektron: 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p6, 3d5. Pernyataan yang tidak benar mengenai unsur M adalah … .
A. mempunyai nomor atom 26
B. terletak pada periode 4
C. termasuk unsur transisi
D. merupakan anggota golongan VIIIB
E. mengandung lima elektron tidak berpasangan

9. Ion X2- mempunyai konfigurasi elektron: [Ar] 3d5, 4s2, 4p6. Dalam sistem periodik, unsur X terletak pada … .

A. periode 4, golongan VIA (16)
B. periode 4, golongan VIIA (17)
C. periode 4, golongan VIIIA (18)
D. periode 5, golongan IA (1)
E. periode 5, golongan IIA (2)

10. Jika unsur A membentuk senyawa yang stabil A(NO3)2, maka konfigurasi elektron unsur tersebut adalah ….
A. 1s2, 2s2, 2p6, 3s2
B. 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p2
C. 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p4
D. 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p6
E. 1s2, 2s2, 2p6

11. Unsur fosforus (Z = 15) dan unsur vanadium (Z = 23) mempunyai kesamaan dalam hal … .
A. nomor periode
B. nomor golongan
C. bilangan oksidasi paling rendah
D. subkulit terakhir yang diisi oleh elektron
E. jumlah elektron yang tidak berpasangan

12. Konfigurasi elektron atom titanium adalah 1s2, 2s2, 2p6, 3s2, 3p6, 3d2, 4s2. Senyawa berikut yang tidak dapat dibentuk adalah … .
A. K3TiO3
B. K2TiF6
C. TiO2
D. K2TiO4
E. TiCl3

13. Unsur uranium (Z = 92) termasuk dalam kelompok unsur …
A. golongan IVA
B. aktinida
C. golongan IVB
D. lantanida
E. golongan VIB

14. Raksa (merkuri) dalam sistem periodik terletak pada periode 6 golongan IIB. Elektron terakhir atom raksa memiliki bilangan kuantum, yaitu … .
A. n = 5, l = 2, m = +2, s = – ½
B. n = 5, l = 2, m = +2, s = + ½
C. n = 6, l = 0, m = 0, s = – ½
D. n = 6, l = 0, m = 0, s = + ½
E. n = 6, l = 2, m = +2, s = – ½

15. Tiga unsur yang dalam sistem periodik atau susunan berkala letaknya diagonal satu terhadap yang lain memiliki susunan elektron terluar menurut aturan adalah … .
A. 2s2, 2p1, 2s2, 2p2, 2s2, 2p3
B. 2s2, 2p2, 3s2, 3p3, 4s2, 4p3
C. 3d3, 4s2, 4d3, 5s2, 5d3, 6s2
D. 3d1, 4d2, 3d2, 4s2, 3d3, 4s2
E. 2s2, 2p3, 3s2, 3p4, 4s2, 4p5

16. Unsur P (Z = 15) bersenyawa dengan unsur Cl (Z = 17) membentuk PCl3. Banyaknya pasangan elektron bebas pada atom pusat dalam senyawa PCl3 adalah ….
A. 0
B. 1
C. 2
D. 3
E. 4

17. Bentuk molekul IF3 adalah … .
A. segitiga planar
B. piramida trigonal
C. planar bentuk T
D. tetrahedral
E. segi empat planar

18. Molekul XCl3 mempunyai momen dipol sama dengan nol. Bentuk molekul itu adalah … .
A. linear
B. segitiga planar
C. tetrahedral
D. piramida trigonal
E. segi empat datar

19. Peristiwa perpindahan elektron berlangsung pada pembentukan senyawa … .
A. HBr
B. NH4Cl
C. AlH3
D. H2SO4
E. NH3

20. Sulfida di bawah ini yang mengandung ikatan kovalen adalah … .
A. Na2S
B. BaS
C. Al2S3
D. CS2
E. PbS

21. Unsur A (Z = 52) bersenyawa dengan unsur B (Z = 55), membentuk senyawa … .
A. AB yang berikatan kovalen
B. A2B yang berikatan kovalen
C. AB2 yang berikatan kovalen
D. AB2 yang berikatan ion
E. A2B yang berikatan ion

22. Di antara kelompok senyawa berikut, kelompok yang semua anggotanya bersifat polar adalah … .
A. H2O, NH3, CH4, dan PCl5
B. NH3, IF3, PCl3, dan BCl3
C. XeF6, XeF2, XeF4, dan XeO4
D. HCl, BeCl2, CCl4, dan BCl3
E. CIF, CIF3, NCl3, dan PCl3

23. Sudut ikatan dalam molekul air adalah 104,5°, lebih kecil dari sudut tetrahedron (109,5°). Hal ini terjadi karena … .
A. dalam molekul air terdapat 4 pasang elektron yang ekuivalen
B. gaya tolak–menolak elektron bebas > pasangan elektron ikatan
C. gaya tolak–menolak elektron bebas = pasangan elektron ikatan
D. gaya tolak–menolak elektron bebas < pasangan elektron ikatan
E. volume atom oksigen lebih besar dari hidrogen

24. Jika arus listrik dialirkan melalui NaCl cair dan HCl cair, maka … .
A. hanya NaCl yang meneruskan aliran listrik
B. hanya HCl yang meneruskan aliran listrik
C. NaCl dan HCl meneruskan aliran listrik
D. NaCl dan HCl tidak meneruskan aliran listrik
E. NaCl dan HCl meneruskan aliran listrik hanya jika dilarutkan ke dalam air
25. Ikatan yang terdapat dalam molekul (antara atom N dengan atom H) dan antar molekul NH3 adalah … .
A. kovalen dan Van der Waals
B. ion dan gaya dispersi
C. kovalen koordinasi dan gaya dipol-dipol
D. kovalen dan ikatan hidrogen
E. kovalen dan gaya London

26.

Zat Cair Tekanan Uap Jenuh (mmHg) pada 25°C
A 20
B 35
C 56
D 112
E 224

Gaya tarik–menarik antarmolekul yang paling kuat terjadi pada zat … .
A. A
B. B
C. C
D. D
E. E

27. Titik didih metana (CH4) lebih tinggi daripada neon (Ne) karena … .
A. massa molekul metana lebih besar daripada neon
B. molekul metana mempunyai lebih banyak elektron daripada neon
C. polarisabilitas metana lebih besar daripada neon
D. molekul metana membentuk ikatan hidrogen, neon tidak
E. molekul metana polar, neon tidak

28. Suatu padatan dengan struktur kristal ionik akan memiliki sifat-sifat, yaitu … .
A. lunak, titik lebur rendah, dan tidak menghantar listrik
B. keras, titik lebur rendah, dan cairannya menghantar listrik
C. keras, titik lebur rendah, dan tidak menghantar listrik
D. lunak, titik lebur tinggi, dan cairannya menghantar listrik
E. keras, titik lebur tinggi, dan cairannya menghantar listrik

29. Unsur X (Z = 32) dalam inti atomnya mengandung 16 neutron. Unsur Y dalam inti atomnya mengandung 13 proton dan 14 neutron. Jika unsur X dan Y berikatan, maka senyawa yang terbentuk mempunyai harga Mr sebesar … .
A. 150
B. 145
C. 91
D. 86
E. 59

30. Unsur V memiliki satu elektron di kulit yang paling luar, dan unsur W memiliki keelektronegatifan yang tinggi. Ikatan antara V dan W adalah … .
A. ikatan kovalen polar
B. ikatan kovalen nonpolar
C. ikatan kovalen koordinasi
D. ikatan ion
E. ikatan logam

Essai

1. Jelaskan yang dimaksud dengan orbital!
2. Sebutkan empat macam bilangan kuantum!
3. Tentukan keempat bilangan kuantum pada elektron terakhir dari:
a. 11Na f. 30Zn
b. 15P g. 54Xe
c. 18Ar h. 22Ti
d. 35Br i. 55Cs
e. 24Mg j. 13Al
4. Tuliskan konfigurasi elektron pada subkulit, kemudian tentukan golongan dan periode dari:
a. 12Mg f. 32Ge
b. 24Cr g. 47Ag
c. 30Zn h. 56Ba
d. 15P i. 82Pb
e. 9F j. 36Kr
5. Perkirakan bentuk molekul dari:
a. SF4 (nomor atom S = 16, F = 9)
b. PCl5 (nomor atom P = 15, Cl = 17)
c. SeO2 (nomor atom Se = 34, O = 8)
d. TiO2 (nomor atom Ti = 22, O = 8)
e. SO3 (nomor atom S = 16, O = 8)
6. Apakah prinsip utama dari teori VSEPR dalam menentukan bentuk suatu molekul?
7. Apakah yang dimaksud dengan ikatan dipol?
8. Apakah yang dimaksud dengan ikatan hidrogen? Berikan contohnya!
9. Sebutkan faktor-faktor yang mempengaruhi kekuatan gaya London!
10. Apakah gaya London berlaku untuk molekul-molekul polar?

Kunci jawaban pembahasan Soal Jawaban Sistem Periodik Unsur dan Ikatan Kimia


I. Pilihan Ganda

1. B 11. C 21. D

3. D 13. B 23. B

5. B 15. E 25. D

7. C 17. C 27. B

9. D 19. C

II. Uraian

1. Orbital adalah daerah dengan tingkat ditemukannya elektron tinggi atau tempat beredarnya elektron dalam lintasan.

3. a. 11Na: 1s2 2s2 2p6 3s2 ⎯⎯→ n = 3; l = 0; m = 0; s = + ½

b. 15P: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p3 ⎯⎯→ n = 3; l = 1; m = –1, 0, +1; s = + ½

c. 18Ar: 3s2 3p6 ⎯⎯→ n = 3; l = 1; m = –1, 0, +1; s = – ½

d. 35Br: 3s2 3p6 ⎯⎯→ n = 4; l = 1; m = –1, 0, +1; s = – ½

e. 12Mg: 3s2 ⎯⎯→ n = 3; l = 0; m = 0; s = – ½

f. 30Zn: 3d10 4s2 ⎯⎯→ n = 4; l = 0; m = 0; s = – ½

g. 54Xe: 5s2 5p6 ⎯⎯→ n = 5; l = 1; m = –1, 0, +1; s = – ½

h. 22Ti: 3d2 4s2 ⎯⎯→ n = 4; l = 0; m = 0; s = – ½

i. 55Cs: 6s1 ⎯⎯→ n = 6; l = 0; m = 0; s = + ½

j. 13Al: 3s2 3p1 ⎯⎯→ n = 3; l = 1; m = –1, 0, +1; s = + ½

5. Bentuk molekul dari:

a. SF4

16S: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4

9F: 1s2 2s2 2p5

jumlah elektron valensi atom pusat = 6

jumlah domain elektron ikatan (X) = 4

jumlah domain elektron bebas (E) =

(6- 4)/2 = 1

tipe molekul: AX4E (bidang empat)

b. PCl5

15P: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p3

17Cl: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p5

jumlah elektron valensi atom pusat = 5

jumlah domain elektron ikatan (X) = 5

jumlah domain elektron bebas (E) =(5- 5)/2= 0

tipe molekul: AX5 (bipiramida trigonal)

c. SeO2

34Se: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d10 4p4

8O: 1s2 2s2 2p4

jumlah elektron valensi atom pusat = 6

jumlah domain elektron ikatan (X) = 2 × 2 = 4

jumlah domain elektron bebas (E) =(5- 5)/2= 0

tipe molekul: AX2E (trigonal bentuk V)

d. TiO2

22Ti: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p6 4s2 3d2

8O: 1s2 2s2 2p4

jumlah elektron valensi atom pusat = 4

jumlah domain elektron ikatan (X) = 2 × 2 = 4

jumlah domain elektron bebas (E) =(4- 4)/2= 0

tipe molekul: AX2 (linier)

e. SO3

16S: 1s2 2s2 2p6 3s2 3p4

8O: 1s2 2s2 2p4

jumlah elektron valensi atom pusat = 6

jumlah domain elektron ikatan (X) = 2 × 3 = 6

jumlah domain elektron bebas (E) =(6- 6)/2= 0

tipe molekul: AX3 (trigonal datar)

7. Ikatan dipol adalah ikatan yang terjadi di mana molekul yang sebaran muatannya tidak simetris, bersifat polar dan mempunyai 2 ujung yang berbeda muatan (dipol), sehingga ujung positif berdekatan dengan ujung (pol) negatif dari molekul di dekatnya.

9. Faktor-faktor yang mempengaruhi kekuatan gaya London adalah:

– titik leleh (TL) dan titik didih (TD) lemah

– berbentuk gas pada suhu kamar

– massa molekul relatif (MR) dan bentuk molekul

Artikel Terkait

Updated: 8 November 2011 — 05:50

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Budisma.web.id © 2014